Beranda Ulvia

potret | rekam | kata

Rabu, 20 Juni 2012

(Mungkin) Sebaiknya Seperti Ini

Rasanya semua ini sudah sangat mengganggu batas kewajaran. Sebaiknya aku meninggalkan semua di belakang. Iya, kamu, sebaiknya aku tanggalkan tanpa pengharapan. Cukup jalani apa adanya dan tidak  banyak membual. Bukan apa-apa, aku hanya lelah terus menerus menenun ketidakpastian.

Dan lagi, aku nggak mau jadi sosok pengganggu. Maka sebaiknya aku buat jarak di antara rangkaian sajak. Aku enggan menyentuh kamu secara menyeluruh. Memang sebaiknya merapatkan angan dan diam-diam melenyapkan ketidakpastian.

Perkara (akan ada) kamu dalam lengan sajak,  anggap saja itu imajinasi yang sedang berkelakar liar dalam kotak ilusi.

13 komentar:

  1. dalemmm.. *smile
    btw linkx sdh sy pasang.., thx atas kerjasamax....

    BalasHapus
  2. pertama, tulisanmu bagus

    kedua, headermu blogmua unyu

    ketiga, ayo ikutan giveaway saya kamu! hiiihiii :D

    BalasHapus
  3. kayakx saat nulis artikelnya benar2 make perasaan bukan make jari.... heheheh *piss

    jalan2 je blogQ yah...

    Catatan Si Chumhienk :D

    BalasHapus
  4. Sangat bijaksana.. tegas.. penuh keyakinan..

    BalasHapus
  5. Assalaamu'alaikum Nurul LUtfia
    Atau nurul eheh ULvia

    salam ukhuwah dan smoga kedatangannya kemari (blog)membewa berkah,berkah kebaikan ilmu pastinya. ladang ilmu bukan di cari di dunia saja di dumay juga dan lbih banyak hehe...

    asyiknya yah aku liat /baca ttg kamu yg ambil pendidikan bahasa. BIsa bermain kata menyalami arti keindahan hehe... Bersyukur menjejak dalam kata.

    Keyakinan perlu di wujudkan. spti tulisan diatas byak makna terurai yah..

    BalasHapus
  6. oia, blognya jagan ganti2 lagi templatenya maksdunya aku suka bgd sudah sangt sederhana n gak usah dikasih aplikasi macem2 beribet hehe..

    oia Nurul skrang kuliah smster brapa?

    BalasHapus
  7. kenapa saya seperti ikut tersayat ketika membacanya..

    BalasHapus
  8. . . wachhhhhhhh,, luapan perasaan nich . .

    BalasHapus
  9. Wehehehe. ada yang lagi galau

    BalasHapus
  10. Susah ya mbak kalo berada dalam ketidakpastian
    Emang sebaiknya sedikit menjauh dulu, meredakan perasaan hati.

    BalasHapus
  11. Saya telah lelah menjangkau-jangkau udara
    untuk mencari asa yang tak nyata wujudnya

    Saya tak mau jadi benalu dalam pohonmu

    Maka biar awan berarak tanpa angin
    Dan bumi akan tahu bagaimana langit

    (Terbawa suasana)
    (malah merusak karya orang)

    HEHEHE
    ^^

    Bagus bangeeet ^^

    BalasHapus
  12. nice.. :)
    oy, sya udh psang linkny y.. ^^

    BalasHapus
  13. ini kayanaya bukan "mungkin curhat" tapi bener2 curahan hati kayanya..

    setiap kalimatnya sepertinya punya makna tersendiri ya...

    numpang ngegalau juga deh... :P

    salam kenal..

    BalasHapus

sila berkomentar :)

Diberdayakan oleh Blogger.

Let's be friends!

>> <<